Enam Operator Kasino Makau Menandatangani Perjanjian Lisensi 10 Tahun

Macau gambling news

Estimasi waktu membaca 1 menit

Berita perjudian Makau

Perusahaan kasino Makau telah menawarkan untuk menginvestasikan 118,8 miliar patacas gabungan (US$14,8 miliar) dalam inisiatif non-permainan. Laporan ini datang segera setelah penerbitan izin operasi 10 tahun untuk enam pemegang konsesi Makau.

Enam operator kasino Makau yang dimaksud adalah SJM Resorts, Las Vegas Sands, Galaxy Entertainment, Melco Resorts, Wynn Resorts, dan MGM Resorts.

Sekretaris Administrasi dan Kehakiman Makau, André Cheong Weng Chon, menyatakan bahwa otoritas lokal telah didorong oleh Beijing untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi dan menjauh dari perjudian.

“Yang kami harapkan adalah pengembangan proyek non-game dapat mengkonsolidasikan posisi Makau sebagai pusat pariwisata dan rekreasi dunia, sekaligus mendukung industri game kami,” kata Weng Chon.

Menurut pemerintah Makau, inisiatif baru ini akan berfokus pada “bisnis konvensi dan pameran, hiburan dan pertunjukan, acara olahraga, budaya dan seni, perawatan kesehatan, dan hiburan bertema”.

BACA: Makau mengalihkan fokus pengeluaran ke investasi non-game

Sebelum pengumuman investasi MOP118,8 miliar, pemerintah Makau telah mendesak enam kasino untuk berinvestasi antara MOP100 miliar ($12 miliar) hingga MOP160 miliar ($20 miliar) dalam konsesi 10 tahun mereka. Sekitar MOP 108,7 miliar ($13,6 miliar) akan diinvestasikan secara eksklusif dalam aktivitas non-game.

Weng Chon lebih lanjut mengungkapkan bahwa kasino memiliki waktu hingga September 2023 untuk memberikan ikhtisar terperinci tentang bagaimana mereka berharap dapat memenuhi persyaratan investasi publik.

Pejabat pemerintah Makau juga berterima kasih kepada enam kasino atas upaya mereka dalam meningkatkan ekonomi kawasan, dan dia juga memuji mereka karena mempertahankan staf dan memenuhi persyaratan penggajian selama pandemi.

Pemimpin Makau, Ho Iat-seng, menambahkan bahwa kasino harus terus “melaksanakan tanggung jawab sosial perusahaan mereka terkait perlindungan pekerjaan lokal dan peningkatan mobilitas pekerja lokal”.

Industri perjudian Makau perlahan mendapatkan kembali pijakannya setelah terkena dampak parah pandemi, yang telah menghancurkan pendapatan dalam beberapa tahun terakhir.

Author: Samuel Watson